Jika Anda DiTimpa Musibah - Bagaimana dengan kehidupan keluarga ANDA?

Standard

Sekiranya anda meninggal dunia,  hilang upaya atau ditimpa penyakit kritikal dan tidak mampu bekerja lagi, Bagaimana keluarga anda dapat meneruskan kehidupan seperti biasa? Adakah mereka perlu mengemis meminta bantuan kewangan dari adik beradik, rakan-rakan, jiran termasuk melalui facebook, tv atau suratkhabar?




Adakah anda seorang yang bertanggungjawab kepada keluarga yang anda sayangi?

Bagaimana dengan pendidikan dan masadepan anak-anak anda? Andakah anda mahu mereka berhenti sekolah dan bekerja ketika usia muda untuk membantu ibunya dan adik-beradik yang lain?

DAPATKAN HIBAH TAKAFUL !
Hadiahkan wang pampasan takaful kepada isteri atau waris tersayang

Hibah dan Wasi adalah instrumen penting dalam pembahagian harta dalam Takaful. Hibah adalah pemberian manakala Wasi adalah pemegang amanah.  Orang yang mengambil insuran takaful dipanggil peserta.


Peserta mendapat sejumlah wang pampasan kiranya ditimpa musibah. Andai kata peserta meninggal dunia sejumlah wang akan diberikan kepada waris beliau. Disini pemberian secara hibah atau wasi mengambil peranan.  Kiranya peserta lelaki membuat hibah keseluruhan pampasan kepada isterinya. Maka isterinya itu akan mendapat keseluruhan harta tersebut tanpa perlu difaraidkan.  Ini kerana hibah/pemberian  tersebut dibuat ketika peserta masih hidup. Seandainya peserta melantik isteri sebagai wasi  (pemegang amanah) , maka isteri  akan  membahagikan pampasan kepada waris tersebut mengikut persetujuan kesemua waris ataupun secara faraid.

Sabda Rasulullah SAW:  "Berilah hadiah, kamu akan berkasih sayang." (riwayat al-Bukhari)


Melalui hibah takaful, isteri dan waris dapat meneruskan kehidupan harian dan melaksanakan cita-cita anda untuk memberikan pendidikan yang terbaik untuk MASADEPAN anak-anak supaya mereka menjadi insan yang BERJAYA DUNIA DAN AKHIRAT. Juga boleh membantu menyelesaikan hutang simati termasuk menunaikan rukun islam ke 5 iaitu melalui badal haji.

Kenapa Perlu Takaful Sekarang?

Standard
Ini adalah antara beberapa sebab mengapa kita perlukan takaful:

1. Melindungi harta benda kita

-Andaikata anda dimasukkan ke hospital, dan anda dapati bil hospital mencecah RM10,000.00, adakah anda ingin membayarnya menggunakan simpanan anda? Jadi, di sinilah pentingnya takaful kerana, kami membantu anda melindungi harta benda anda dan menolong anda menyelesaikan bil hospital tersebut.

2. Bukti kita sayangkan keluarga

-Setiap hari anda menyimpan RM100.00 demi masa depan pendidikan anak anda yang berumur setahun. Andaikata, anda pergi dahulu sebelum sempat simpanan itu mencecah umur anak anda 20 tahun. Bagaimana simpanan itu hendak diteruskan? Isteri anda tidak bekerja, apa hendak dilakukan? Dengan takaful, kami boleh bantu meneruskan simpanan sehinggalah anak anda berusia 20 tahun dan masuk universiti dengan rasa tenang.

3. Menunjukkan kita bertanggungjawab

- Andaikata anda pergi dahulu sebelum isteri dan anak-anak anda, bagaimana mereka hendak teruskan kehidupan tanpa anda di sisi? Simpanan yang anda warisi, tidak mencukupi kerana anda lambat memulakan simpanan. Tetapi, dengan mengambil takaful, kita menunjukkan kita bertanggungjawab pada keluarga dan mampu mengelakkan mereka hidup tiada hala tuju.

4. Kesihatan kita makin merosot setiap hari

- Semakin kita tua, semakin merosot kesihatan kita. Maka, makin kerap kita masuk ke hospital akibat penyakit yang dihidapi. Namun begitu, dengan takaful, anda dapat menjalani rawatan dengan tenang dan selesa.

5. Mewujudkan tabiat menyimpan secara paksaan

- Bila memiliki takaful, sumbangan bulanan akan dipotong melalui bank anda. Jadi, ini akan melatih anda untuk menyimpan tanpa risiko anda terlupa atau tanpa sedar ia telah dipotong. Ia memaksa kita menyimpan demi masa depan yang cerah dan risiko yang tidak menentu.

6. Membuat pahala

- Sebenarnya, melalui takaful, kita dapat membuat kebajikan dan seterusnya mendapat pahala kerana dalam sistem takaful, setiap sumbangan itu dikira sebagai derma untuk membantu pemegang-pemegang takaful yang lain. Jadi, setiap sumbangan bulanan yang kita berikan setiap bulan, akan ada peratus kecil yang diambil untuk dijadikan derma untuk pemegang-pemegang takaful yang ditimpa risiko.

Jadi jangan buang masa anda untuk memiliki takaful. Sila isi hubungi/sms saya untuk temujanji/ sebutharga takaful anda.

Merancang MasaDepan Anak-Anak Anda

Standard


Persediaan Untuk  Anak-Anak Melanjut Pelajaran @ Modal Berniaga

Kini ramai ibubapa ada kesedaran dan mengambil berat akan masadepan anak-anak mereka terutama dari segi kos rawatan perubatan dan pendidikan sehingga ke peringkat universiti. Mereka mula menyimpan wang di bank atau tabung haji untuk anak-anak sejak mereka kecil lagi.

Ia merupakan satu tindakan yang bijak, yang penting bukan di bank konvensional. Pilihlah bank-bank Islam yang sekarang sudah banyak menjadi pilihan kita.

Tetapi tahukah anda; sekiranya berlaku kematian atau lumpuh atau anda tidak mampu bekerja lagi, adakah anda masih mampu meneruskan simpanan kewangan untuk anak-anak anda? Bagaimana jika mereka ditimpa musibah? Adakah anda mampu untuk mendapatkan rawatan yang terbaik untuk anak-anak anda?

Anak-anak saya tidak pandai dalam pelajaran?
Berfikir positif, mungkin anak-anak anda minat berniaga,
Bantu mereka memulakan perniagaan dengan menggunakan wang tersebut sebagai modal. Semoga mereka menjadi usahawan yang berjaya dan beriman.



BERIKAN MEREKA JAMINAN MASA DEPAN, SEKARANG.

Pendidikan dan kewangan yang baik adalah pasport untuk kehidupan yang sempurna. Dengan kos pendidikan , perubatan dan sarahidup yang semakin meningkat, anda harus merancang bermula dari sekarang. 

TAKAFUL IKHLAS menyediakan sebuah pelan yang mampu membantu anda memperuntukkan sejumlah wang setiap bulan ke arah kewangan masadepan anak anda. la juga menyediakan perlindungan seandainya anak anda ditimpa penyakit kritikal, meninggal dunia atau hilang upaya.

Disamping itu dengan pelan perlindungan pembayar (waiver), caruman anak-anak dilindungi dan akan diteruskan oleh pihak takaful sekiranya pembayar (ibu-bapa) ditimpa musibah.

Islam juga menyeru agar menjadikan kehidupan ini dapat memberi manfaat kepada orang lain sebagaimana hadis Rasulullah SAW yang bermaksud: "Sebaik-baik kamu adalah yang paling banyak memberi manfaat"